Klarifikasi tsahhh šŸ’Ø

Kali ini gue mau bahas tentang pendapat gue tentang apa aja dalam hidup gue (gak peduli gue kong)
šŸ„
kemarin baru aja, gue komen di postingan temen gue di instagram. Gue gak nyangka dia bakal balas kayak gitu. Intinya gue gak malu tapi menurut gue itu sesuatu yang lo gak perlu bilang, maybe gue juga salah bales gitu. Oke lewatin aja deh
Banyak temen temen gue tau kalo gue ngebet nikah. Tapi siapa sih yang gak ngebet nikah???? Gue pengen nikah bukan karena gue capek. No, its really no. Gue nikah karena gue pengen nyempurnain agama gue. Gue pengen kayak orang orang yang bukan berarti gue harus niru mereka yaitu pacaran. Urgensi gue pengen nikah karena orang orang bakal berhenti tanya tentang idup gue.
Kayak gue sekarang contohnya ya... Gue udah kelar s1 pasti kumpul keluarga kumpul temen, ata diajak ngobrol tukang ojek (misal) lo pasti bakal ditanya "oh, udah lulus, sekarang kerja dimana?" Atau "kuliah lagi? Ih terus nikahnya kapan?" Atau mungkin yang lebih parah "gak laku ya makanya kuliah lagi?"
Gue bukannya gak suka denger kalimat itu, jujur gue bakal jawab "doain aj om, tante, bude, pakde, kakak, adek dan semuanya, gue dapet rezeki secepatnya" gue bakal bilang gitu (mungkin).
Sebenarnya gue sekarang dalam kondisi dimana gue tuh ngerasa gue harus nikah. Bukan karena capek. Bukan. Gue pengen ya itu tadi nyempurnain agama dan gue pengen.
Di agama juga udah diajarin kalo lo gak bisa nahan hawa nafsu maka puasa. Apa gue besok puasa ya? Hemmn

Dalam hidup gue sekarang, hal yang paling mendesak buat gue adalah sebenarnya kuliah lagi. Yup. Gue pengen s2, gue pengen jadi ibu yang smart buat anak gue nanti (Insya Allah dikasih rezeki umur sampe gue punya anak cucu) abis lulus s2 gimana? Gue pengen lanjut lagi s3 sampai professor. Gak tau kenapa gue pengen banget jadi professor.
Trus lo jadi nikah kapan kong?
Sekarang kalo bisa...
Target menikah gue ada, target gue punya anak berapa gue ada, target penghasilan gue perbulan ada, hidup gue penuh dengan perencanaan. Bukan berarti idup gue lurus aja, gue menyukai 'kebelokan' maksudnya rencana gue sering kok belok, entah belok kanan ke arah lebih baik atau kekiri kearah yang belum baik menurut Allah SWT.
Gue tuh kan selalu ngomong kalo gue pengen nikah gue pengen kuliah s2 sama suami ntar ditemenin dianterin. Kan sweet ya... Halal loh bo'
Tapi kenapa gue dikira ngebet nikah? Emang lo semua gak pengen? Guesih pengen... Balik lagi sih sebenarnya ke teori awal. Allah SWT bakal ngasih rezeki diwaktu yang tepat kok, bukan berarti lo belum nikah sekarang lo gak laku, bukan berarti lo belum dapet s2 lo gak pinter, bukan berarti lo belum dapet kerja lo gak sesuai kualifikasi, atau bukan berarti bukan berarti yang lainnya.

Mungkin aja sebenarnya udah ada cowok yang mau ngelamar lo tapi ternyata dia ' 'gitu' (gue gak ngerti gitunya apa) wakakak
Bisa jadi lo terlalu pinter buat kampus yang lo mau, yang bikin standar di universitas tersebut jadi tinggi gara gara ada lo. Bisa jadi perusahaan itu mengandung riba atau sejenisnya yang itu tuh haram loh.  Atay bisa jadi bisa jadi yang lain.
Tapi dari semua itu gue percayaaaa bangettt kalo Allah SWT bakal kasih apa yang kita mau di waktu yang tepat, mungkin malah yang Allah SWT mau buat kita dan baik buat kita.
So, for you gaisss yang pengeeennn banget nikah kayak gue (ini gegara liat video anisa ex ceribel sm dito, sama videonya gitasav paul) gue pengen gitu kayak mereka. Okelah gua percaya Allah SWT dan tugas gue berdoa dan berusaha.


Fikas fabulostellar
Tangerang
Ditulis dikamar yang gelap karena udah ngantuk nic šŸ’¤

Komentar

Postingan Populer