Surabaya selamanya tentang cinta ❤️

Ini adalah sedikit kilas balik percintaan gua berupa catatan kecil gua dr awal kuliah di surabaya sampai akhirnya gua sekarang duduk di taksi onlen menuju bandara. Tanda gua udah selesai menyelesaikan studi 4 tahun di universitas negri ternama.
Kayaknya gua udah pernah cerita tentang gimana gua bisa kuliah di surabaya, trus jurusan apa kayaknya gua pernah cerita ya... Gua kuliah di surabaya bukan karena keinginan gua sendiri sama sekali bukan. Gua milih kuliah disini karena ternyata universitas yang almetnya kuning itu belum bisa nerima mahasiswa kayak gua. Posthink aja mungkin guanya terlalu keren buat jadi mahasiswa situ. Ehem. 
Akhirnya gua minta sama Allah SWT, kalau emang gak di jakarta atau sekitarnya, gua minta kuliah yang lebih jauh dari SMA gua di solo. Fyi, gua sma di solo disana gua asrama. Oke lanjut.
Kuliah di surabaya membuat gua jadi pribadi yang lebih wani. Slogannya kan suroboyo wani. Awal gua kuliah di surabaya gua ngabisin uang jajan banyak banget. Ya karena itu, gua kemana mana naik taksi, naik angkot, and ojek. Yang dimana jaman gua masuk kuliah dulu belum ada namanya gojek grab dan onlen onlen lainnya. 
Tiap weekend gua pasti keluar kota, saking bingung temen kampus pada pulang semua (rata-rata orang sekitaran jawa timur) gua masih gak enak kalo diajak ikut pulang mereka waktu itu. 
Hingga pada akhirnya gua bertekad gua pengen punya pacar di surabaya yang bawa kendaraan. Qodarullah... Gua gak dapetin pacar, gua justru dapet seseorang yang tiap hari nyanyiin gua. Waktu dulu gua ngerasa itu romantis dan gua gak bisa diromantisin gitu. 
Setelah lumayan ya hampir 5 bulan gua dan dia memutuskan berhenti dari lingkaran setan. Oke gua galau. Dan baru baru ini gua ketemu mulu di kampus surabaya. Gaktau deh tapi tiap liat dia gua keinget gua pernah ngelakuin hal yang terlarang. Gua gak tau sih gua disebut pacaran apa engga, taulah. Gak penting 😄(gua harap dia gak baca ini) haaha...

Tapi abis itu gua gak ngerti lagi tiba-tiba someone yang dulu beberapa tahun lamanya pernah membuat gua berbunga-bunga ketika berangkat sekolah muncul lagi. You know what? Dia kuliah di surabaya juga. Kampus sebelah dan waktu gua masuk doi semester 5. Qodarullah lagi gua sampe sekarang blm pernah ketemu lagi. Emang Allah maha baik. Walaupun kita kadang contact hanya sekadar ngucapin ulang tahun basa basi kelar udah. Galau? Iya pasti. Tapi gua bisa apa? Belum waktunya. Kalo dilanjutin setan makin seneng kan... 

Itu awal kuliah semester 1 dan 2 kayaknya gua bener bener ngebet pengen punya pacar kayak temen gua lainnya.
Semester 3 gua udah ambil minat studi yang beda dari temen gua kebanyakan. Adaptasi lagi. Gua yang orangnya becanda dipertemukan dengan orang orang yang serius, minat belajarnya tinggi, pokoknya bukan gua banget (kala itu). Waktu itu penyemangat gua kuliah gak ada sama sekali, gua gak ada gebetan yang bisa gua jadiin saingan nilai nilai gua. Nilai gua semester 3 nurun. Gak lama setelah itu gua tiba tiba aj naksir salah satu temen sekelas gua, dia tipe gua banget lah suka travelling kekurangannya dia males. Akhirnya gua hanya sekedar naksir aja ternyata. Doi gak bisa jadi penyemangat gua kuliah yang akhirnya nilai gua ya emang lebih tinggi dari dia. Emang gua tuh suka sama laki laki yang lebih dari gua. Entah lebih dari pendidikannya ataupun materinya, iya gua matre emang.

Akhir dari semester 4 gua kayak baper sama temen deket gua waktu itu. Kita berasal dari kota yang sama kalo ngobrol nyambung walaupun banyakan gua sih yang dibully. Lucu anaknya dan yang lebih penting dia kaya wakakakakak gaktau kenapa gua jadi termotivasi supaya cepet kaya hahahaha, gapapa lah ya ambil postifinya aj. Negatifnya dia ngerokok, gua sama sekali gak suka sama cowok ngerokok, gua ngerasa mereka tuh buang buang uang buat ngirup asep doang. Gua gak tau sih yang dirasain si perokok, gaktaulah intinya gua gak suka. 
Gua lumayan lama nih suka sama doi sampai sekarang kadang gua suka stalking doi. Qodarullah lagi akhirnya kita enggak jadi kalopun 'jadi' pun guanya gak mau. Diantara dari semester 5 ke 6 gua deket ma doi yang ngerokok ini sama gua juga deket sama senior gua dikampus. Sekali lagi dia bukan tipe gua banget tapi gua manfaatin buat antar jemput gua kemana mana wakakakakka. 
Awal tahun 2018 gua memutuskan untuk memulai kehidupan gua yang lebih baik. Lebih baik dari perilaku, berpakaian sampai pikiran gua sendiri. Pertengahan 2017 gua kenal seseorang di instagram hafidz quran. Dalam hati gua berdoa aku pengen dia ya Allah. Kalopun bukan dia berilah aku jodoh yang sepadan sama aku. Tiap gua sholat selain minta dilancarkan skripsi gua minta jodoh. Pertengahan 2017 juga gua udah mulai jarang posting foto yang keliatan muka di sosial media. 
Desember 31. 
Gua ngerayain malam tahun baru di tuban. Rame rame sama temen gua yang orang tuban. Dan besoknya gua pulang surabaya gua bertekad untuk berubah dalam hal apapun. Qodarullah lagi... Allah maha baik banget sampe gua dikasih karunia yang gak gua sangka sangka. Januari 31 jadi awal gua mendapat gelar sarjana. Dan di bulan yang sama gua berhasil memulai kembali hafalan quran yang sejak lepas dari sma gua dah jarang banget hafalan. Gua jadi makin sering dengerin ceramah sampe di bulan puasa waktu itu gua ikut ngabuburide sama ustad hanan attaki dan pemuda hijrah. Dan gua ngerasa hina banget dateng ke acara gituan. Gua udah lama banget gak pernah denger kayak gini dalam hati gua bilangnya. Btw kayaknya gua udah pernah cerita tentang gua suka sama salah satu anak pemuda hijrah yang ternyata dia adalah seseorang dibalik video keren tausiyah ustad hanan attaki. 
Kayaknya ini lebih ke cerita cinta gua selama di surabaya deh. Ini cuma tulisan gak penting yang gua tulis dari kosan sampe bandara. Karena hari ini gua pulang ke tangerang. Ditanya rencana selepas s1, gua bakal jawab maunya s2, sambil nunggu pembukaan s2 dan belajar untuk ngejar beasiswa gua nyari kerja, sambil nganggur ini gua sama temen gua lanjut jualan thai tea yang insya Allah berkah. Entah rezeki s2, rezeki kerja, rezeki bisnis, atau mungkin rezeki jodoh gua hanya bisa berdoa semoga gua masih dikasih kesempatan sama Allah buat bahagian orangtua, eyang, sama adek adek gua. 
Buat surabaya. Terimakasih udah membuat gua terbuka lagi untuk belajar dan belajar. 
Buat yang baca (kayak ada yang baca aja) haha... Ini kebanyakan curhat jofisa, jadi maklum lah. Doain gua bisa berjodoh sama si akang pemuda hijrah itu 😂. 
Ini udah panjang belum sih? 

Bhay bhay surabaya, see you on next project. (Ditulis sambil nunggu boarding pesawat) 


surabaya. 18 september 2018
Fikas Fabulostellar

Komentar

Postingan Populer